4 Tahap Mendidik Anak (Khas buat ibu bapa) – Berdasarkan Sunnah Rasulullah

Hargai Kami, Kongsi Info Ini Pada Rakan Anda !
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter
Share on Google+
Google+
Print this page
Print

Bagaimana anda mendidik anak? Ayuh kita amalkan cara yang terbaik untuk mendidik anak-anak berdasarkan sunnah Rasulullah.

Tahap 1

0-6 tahun : mumaiyyiz

Pada ketika ini, anak-anak perlulah disayangi dengan sepenuh hati oleh ibu bapa. Mereka perlu dibelai, diajak bermain dan bergurau dengan penuh kasih sayang. Natijahnya agar anak sentiasa sedar rujukan terbaik bagi mereka dalam semua hal yang mereka hadapi.

Tahap 2
7-14 tahun
Pada tahap ini, ibu bapa hendaklah mendidik dengan kasih sayang tapi tegas dengan arahan, disiplin dan mula memberi mereka tanggungjawab. Didiklah mereka dengan solat, puasa dan ibadah lain sebaiknya. Ibu bapa juga boleh merotan anak sekiranya meninggalkan solat bermula umur 9 tahun.

Tahap 3

15-21 tahun

Ini adalah peringkat paling penting kerana anak-anak sudah remaja dan memang sifat remaja adalah zaman memberontak. Maka, ibubapa perlulah mula mendidik dengan menjadi kawan mereka. Sentiasa bertukar pendapat dengan mereka. Jadilah pendengar yang setia dan hormati pendapat mereka selagi tidak berlanggar dengan syarak. Pada masa inilah, anak-anak perlu diluruskan agar tidak tersimpang apabila dewasa kelak.

Tahap 4

21 tahun ke atas

Ibu bapa hendaklah member kebebasan bertindak kepada anak-anak selagi tidak bertentangan syariat. Namun ibu bapa tidak boleh sewenang-wenangnya melepaskan mereka begitu sahaja. Ibu bapa perlu menjadi penasihat agar tindak-tanduk anak-anak sentiasa terkawal. Ibu bapa janganlah terlalu mengongkong anak-anak. Anak adalah amanah dan bukannya hak milik.

Kesimpulannya, kemana tumpahnya kuah jika tidak ke nasi. Maka didiklah diri kita sendiri dengan betul agar anak-anak dapat menjadikan kita contoh. Jadilah yang terbaik untuk anak-anak agar kita mendapat waris yang terbaik jua.

Wallahualam.

p/s : Jangan lupa untuk Join kami di Telegram untuk lebih pantas menerima berita Kerja kosong atau permohonan lain seperti biasiswa. Join Telegram

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here